>
Author: amot jan panggil kaka😡😂
-what fhadla?😱

Di perjalanan dalam mobil brayen yg mengendarai, karna angga stres takut ade nya kenapa-napa, angga duduk di kursi belakang, sesekali dia memukul kaca mobil dan pintu mobil dengan keras.

Brayen: aduh angga mobil nya jangan di pukul* dong, ini juga kan punya papa mertua kamu.
Angga: gue.gk.peduli
Arnold: angga ade loe namanya fhadla?? Ade gue nama pacar nya fhadla lho.
Angga: gue gk nanya
Arnold: sewot amat, biasa aja kali
Angga: tapi ada bener nya sama yg di bilang arnold, fhadla akhir* pas aku mau berangkat ke prancis dia kok mainin hp mulu? {Dalam batin}



10 menit berlalu mereka pun sampai di bandara, angga berkeliling mencari fhadla hingga sampai di suatu tempat yaitu tempat pembelian minuman, fhadla tengah duduk di bangku sambil fokus ke handphone nya, dengan bergegas angga arnold dan brayen pun berlari ke arahnya, hingga sesuatu menghentikan langkah kaki mereka.

Angga: i-itu siapa?
Arnold: tuhkan gue bilang apa! Firasat gue bener, kalo fhadla ade loe itu pacar ade gue gk percaya sih.
Angga: kapan lu ngomong gtu?
Arnold: iya ya kapan?
Brayen: ya udah samperin ayok malah debat.

~~~~~~~~

...........: niiih minumnya
Fhadla: mmm makasih ya
...........: {duduk di samping fhadla}
Fhadla: kamu gk cape apa nungguin aku disini?
...........: demi kamu apa yg enggak😊
Fhadla: gombal☺
Angga: fhadla {bentaknya}
Fhadla: kaka?
...........: kaka arnold?
Fhadla: kok ka angga bisa sama ka arnold sih? Duuuh bisa* hubungan aku gk di restuin sma ka angga {batinya}

-perasa'an2dunia

Ketika manelsyif tengah duduk dan meminum teh, tiba² ada yg menelfon ellina.

Ellina: h-hallo ini siapa ya? Se-serius pak? Alhamdulillah makasih pak informasinya, iya pak saya akan segera kesana, iya pak makasih.

Tuuttt telefon terputus.

Ellina: yeeesss yes yes yes.
Manda: ell? Kenapa ell? Kamu sehat kan?
Ellina: mwaahh{mencium pipi amanda} oh syifa belum mwaahh {ucapnya sambil mencium pipi syifa}

Namun amanda dan syifa hanya diam dan kaku setelah menerima ciuman dari ellina, mansyif sempat berfikir apakah mungkin org yg di telfon tadi memberi pelet pada ellina.

~~~~~~~~


Angga: fhadla siapa dia?
...........: emm ka? Kenalin aku tj p-pacarnya f-fhadla {ucapnya sambil menyodorkan tanganya yg ingin mencium tangan angga}

Namun angga menepis tangan tj dan menjauhkan tj dari fhadla.

Angga: fhadla kenapa kamu gk kasih tau kaka kalo kamu punya pacar? Papa mama juga gk tau?
Fhadla: eemmmm hehe
Angga: hehe.hehe gk lucu tau gk, pokonya kalo kamu gk ngasih tau ke mama sama papa kamu gk boleh ketemu lagi sama tj ngerti.
Fhadla: yah kak kaka kan baik ganteng, jangan gtu donk ka.
Angga: ayo pulang, arnold brayen ayo pulang.
Arnold: lah ngga ini kan ade gue masa mau di tinggal?
Angga: buat kali ini kamu boleh ikut.
Tj : ganteng sih ganteng tapi galak amat ya {gumamnya}
Angga: apa kamu bilang? Di tinggalin di sini baru tau rasa kamu.
Tj : sorry kedengeran ya?
Angga: loe fikir gue budek?
Fhadla: kaka kenapa sih? Jadi keras kepala gini? Ketularan kaka ipar tomboy?
Angga: JAGA MULUT KAMU FHADLA {bentaknya}
Brayen: angga sabar
Angga: ayo pulang.
Fhadla: nggak
Angga: pulang gak.
Fhadla: aku bilang nggak ya nggak.

~~~~~~~~~

Manda: ell? Kamu gk papa kan?
Ellina: man akhirnya waktu ini telah tiba.
Syifa: kamu ketularan arnold ya ell? Atau kerasukan setan lain? Kok jadi lebay banget!
Ellina: nggak lah amit* ketularan suami loe, ahhaay anter gue yok, toko gue udah di buka.
Mansyif: toko?
Ellina: iya toko bentar aku telfon suami aku dulu.

~~~~~~~~~~~


Angga: pulang gk, kalo kamu gk mau pulang kamu pulang kemana?
Fhadla: kemana aja tempat kan banyak.

Drrrttt...ddrrttt... Telfon brayen berbunyi, brayen pun segera mengangkat telfon miliknya.

Brayen: hallo? Iya sayank? Pulang? Serius? Oh iya sampe ketemu dah sayank mwaah too.
Arnold: alayyy
Brayen: sirik aja lu, yuk ngga kita ke toko aku, ellina mau kesana tuh, karna tokonya baru kalian boleh ngambil apa aja gratis.
Fhadla: gratis? Ikut donk.
Angga: dari tadi kek.
Fhadla: hehe maaf ya kak.
Angga: udah lupain ayo.

Bersambung

Cerita Cinta Romantis Amanda manpo Suami Idaman Part 17-18

Author: amot jan panggil kaka😡😂
-what fhadla?😱

Di perjalanan dalam mobil brayen yg mengendarai, karna angga stres takut ade nya kenapa-napa, angga duduk di kursi belakang, sesekali dia memukul kaca mobil dan pintu mobil dengan keras.

Brayen: aduh angga mobil nya jangan di pukul* dong, ini juga kan punya papa mertua kamu.
Angga: gue.gk.peduli
Arnold: angga ade loe namanya fhadla?? Ade gue nama pacar nya fhadla lho.
Angga: gue gk nanya
Arnold: sewot amat, biasa aja kali
Angga: tapi ada bener nya sama yg di bilang arnold, fhadla akhir* pas aku mau berangkat ke prancis dia kok mainin hp mulu? {Dalam batin}



10 menit berlalu mereka pun sampai di bandara, angga berkeliling mencari fhadla hingga sampai di suatu tempat yaitu tempat pembelian minuman, fhadla tengah duduk di bangku sambil fokus ke handphone nya, dengan bergegas angga arnold dan brayen pun berlari ke arahnya, hingga sesuatu menghentikan langkah kaki mereka.

Angga: i-itu siapa?
Arnold: tuhkan gue bilang apa! Firasat gue bener, kalo fhadla ade loe itu pacar ade gue gk percaya sih.
Angga: kapan lu ngomong gtu?
Arnold: iya ya kapan?
Brayen: ya udah samperin ayok malah debat.

~~~~~~~~

...........: niiih minumnya
Fhadla: mmm makasih ya
...........: {duduk di samping fhadla}
Fhadla: kamu gk cape apa nungguin aku disini?
...........: demi kamu apa yg enggak😊
Fhadla: gombal☺
Angga: fhadla {bentaknya}
Fhadla: kaka?
...........: kaka arnold?
Fhadla: kok ka angga bisa sama ka arnold sih? Duuuh bisa* hubungan aku gk di restuin sma ka angga {batinya}

-perasa'an2dunia

Ketika manelsyif tengah duduk dan meminum teh, tiba² ada yg menelfon ellina.

Ellina: h-hallo ini siapa ya? Se-serius pak? Alhamdulillah makasih pak informasinya, iya pak saya akan segera kesana, iya pak makasih.

Tuuttt telefon terputus.

Ellina: yeeesss yes yes yes.
Manda: ell? Kenapa ell? Kamu sehat kan?
Ellina: mwaahh{mencium pipi amanda} oh syifa belum mwaahh {ucapnya sambil mencium pipi syifa}

Namun amanda dan syifa hanya diam dan kaku setelah menerima ciuman dari ellina, mansyif sempat berfikir apakah mungkin org yg di telfon tadi memberi pelet pada ellina.

~~~~~~~~


Angga: fhadla siapa dia?
...........: emm ka? Kenalin aku tj p-pacarnya f-fhadla {ucapnya sambil menyodorkan tanganya yg ingin mencium tangan angga}

Namun angga menepis tangan tj dan menjauhkan tj dari fhadla.

Angga: fhadla kenapa kamu gk kasih tau kaka kalo kamu punya pacar? Papa mama juga gk tau?
Fhadla: eemmmm hehe
Angga: hehe.hehe gk lucu tau gk, pokonya kalo kamu gk ngasih tau ke mama sama papa kamu gk boleh ketemu lagi sama tj ngerti.
Fhadla: yah kak kaka kan baik ganteng, jangan gtu donk ka.
Angga: ayo pulang, arnold brayen ayo pulang.
Arnold: lah ngga ini kan ade gue masa mau di tinggal?
Angga: buat kali ini kamu boleh ikut.
Tj : ganteng sih ganteng tapi galak amat ya {gumamnya}
Angga: apa kamu bilang? Di tinggalin di sini baru tau rasa kamu.
Tj : sorry kedengeran ya?
Angga: loe fikir gue budek?
Fhadla: kaka kenapa sih? Jadi keras kepala gini? Ketularan kaka ipar tomboy?
Angga: JAGA MULUT KAMU FHADLA {bentaknya}
Brayen: angga sabar
Angga: ayo pulang.
Fhadla: nggak
Angga: pulang gak.
Fhadla: aku bilang nggak ya nggak.

~~~~~~~~~

Manda: ell? Kamu gk papa kan?
Ellina: man akhirnya waktu ini telah tiba.
Syifa: kamu ketularan arnold ya ell? Atau kerasukan setan lain? Kok jadi lebay banget!
Ellina: nggak lah amit* ketularan suami loe, ahhaay anter gue yok, toko gue udah di buka.
Mansyif: toko?
Ellina: iya toko bentar aku telfon suami aku dulu.

~~~~~~~~~~~


Angga: pulang gk, kalo kamu gk mau pulang kamu pulang kemana?
Fhadla: kemana aja tempat kan banyak.

Drrrttt...ddrrttt... Telfon brayen berbunyi, brayen pun segera mengangkat telfon miliknya.

Brayen: hallo? Iya sayank? Pulang? Serius? Oh iya sampe ketemu dah sayank mwaah too.
Arnold: alayyy
Brayen: sirik aja lu, yuk ngga kita ke toko aku, ellina mau kesana tuh, karna tokonya baru kalian boleh ngambil apa aja gratis.
Fhadla: gratis? Ikut donk.
Angga: dari tadi kek.
Fhadla: hehe maaf ya kak.
Angga: udah lupain ayo.

Bersambung

No comments