-demi kita

Amanda merangkul fhadla, angga berusaha untuk menenangkan dirinya sendiri, angga pun duduk di samping istrinya.

Angga: fhadla? Ini sebenarnya ada apa?

Fhadla pun menceritakan semuanya

Manda: udah yg sabar kaka ngerti kok perasaan kamu
Fhadla: aku gk nyangka semua nya bakal kaya gni kak hiks

Amanda mengelus rambut panjang fhadla yg terurai, namun seorang pria pun masuk dengan senyuman ria nya.

cerbung cinta amanda angga


Dokter: nyonya amanda? Kamu sudah boleh pulang
Angga: serius dok?
Dokter: dua rius malah, sekarang siap* aja, bayi nya nanti biar suster yg bawa kemari
Angga: iya makasih dok.
Dokter: kalau begtu saya pergi dulu permisi

Dokter pun pergi dan meninggalkan kebahagian bagi sepasang keluarga kecil itu.
#skip
Alhamdulillah mereka sudah sampai di rumah dengan selamat dengan penuh kebahagiaan, malam telah tiba ariel begtu rewel amanda pun segera mengambil sang buah hati dan memberi beberapa upaya agar nalaikat kecilnya tidak menangis lagi.

Manda: cup..cup..cup.. Jangan nangis ini bunda sayang uuu cup cup...
Angga: ariel knapa sayang?
Manda: gak tau nangis terus.
Angga: mungkin haus dia pengen mimik
Manda: ohk iya.

Amanda pun membuka bra nya dan menyusui anak nya, ariel mulai berhenti menangis dan meminum asi amanda.

Angga: uuuuh jadi anak ayah lapar ya?
Manda: udah ahk sana jangan ngeliatin malu tau
Angga: malu kaya sama siapa aja, gk papa kali
Manda: angga, udah sana ahk temenin fhadla kek kaya gk ada kerjaan aja.
Angga: ck iye*

Angga pun pergi keluar dan menemui adik nya, fhadla masih menangis mungkin trauma atau ia menyesali telah memutuskan hubungan nya dengan tj

Angga: dhe kamu kenapa? Jangan nangis terus napa
Fhadla: aku aku nyesel kak
Angga: nyesel apa nya?
Fhadla: semuanya hiks
Angga: udah, yg udah ya udah gk perlu di sesali
Fhadla: knapa sih ka penyesalan selalu datang di akhir?
Angga: karna klo di depan itu nmanya pendaftaran.
Fhadla: kaka bisa aja
Angga: udah ya sekarang bobo udah malem, gk baik perawan bobo malem*
Fhadla: makasih ya kak {ucapnya sambil memeluk angga}
Angga: buat?
Fhadla: semuanya

Angga pun tersenyum dan mengelus rambut fhadla, fhadla melepaskan pelukanya dan terbaring di atas kasur.

Fhadla: good night kak

Angga hanya tersenyum dan mematikan lampu kamar milik fhadla.

Pagi harinya amanda tengah membuat sayur untuk keluarga kecilnya, karna sekarang ada fhadla semuanya menjadi double di rumah nya, angga datang dan memeluk manda secara tiba* dari belakang, dan menaruh dagu nya di bahu istrinya

Angga: heeuumm wangi sayang
Manda: kebiasaan deh ngagetin, sana ganggu aja
Angga: nggak ganggu juga
Manda: ya ampun garam nya sama gula nya abis, kamu beliin yah?
Angga: fhadla? Sini sayang {panggilnya dengan berteriak}
Fhadla: iya kak? Ada apa?
Angga: tolong beliin garem sama gula di warung depan yah
Manda: ehk jangan* aku nyuruh nya juga sama kamu, bukan sama fhadla
Angga: apa beda nya sih? Yaudah sana GPL yah nanti nyonya besar bisa marah
Manda: paan sih_-
Fhadla: ekhem bilang aja pen berduaan
Angga: kalo pekka yaudah sana pergi {ucapnya yg semakin mempererat pelukan nya pada manda}
Fhadla: iya, awas lho kalo lagi berduaan yg ke3 nya ada setan nya.
Angga: iya kamu yg ke3 berarti kamu setan nya
Manda: huuush ngomong asal jeplak aja, kamu tadi bilang sayang ya sama fhadla?
Angga: emg knapa? Euuumh cemburu nieee
Manda: enggak ihk siapa yg cemburu
Angga: bilang aja kali
Manda: itu udah bilang, kalo aku gk cemburu, udah sana liat ariel takut bangun
Angga: ariel mulu aku kapan? Semalem ariel di kasih mimik kok aku enggak
Manda: ayaaahh kamu kok kaya anak kecil banget sih, ariel itu kan bayi lagian aku juga masih dalam masa nifas kamu gmana sih bikin darah aku naik tau
Angga: ciiieeee marah
Manda: yaudah kamu yg masak aku yg ngurus ariel
Angga: ok siapa takut
Manda: hahaha geli aku dengernya, kamu mana bisa masak
Angga: aku ini ANGGA YUNANDA sebagai SUAMI IDAMAN masa iya cuma masak gk bisa
Manda: ahaha mana ada suami idaman takut jarum suntik
Angga: bisa nya ngeledek mulu, nanti kalo makan masakan aku pasti ketagihan
Manda: haa gk tau dah pokok nya aku tunggu kamu, aku mau nyeritain semua nya sama ariel ahaha {ucapnya dan pergi sambil tertawa}
Angga: ok kita lihat saja nanti

Angga pun segera mengambil bumbu dapur dan mulai memasak

#suamIdaman_37

Fhadla: bang gula nya seperempat sama garem nya
t.warung: gula merah apa gula putih dhe?
Fhadla: yaah lupa tadi gk nanya 2* nya aja deh bang
t.warung: bentar ya dhe

Fhadla menunggu, beberapa saat kemudian tukang warung tadi pun datang dan membawa pesanan fhadla.

t.warung: niih dhe
Fhadla: berapa bang?
t.warung: 20.000
fhadla: yaaah ka angga cuma ngasih 10.000 ribu, ntar deh bang aku balik lagi kesini

“biar aku aja yg bayar semua nya”

Suara itu,, suara itu tidak asing di telinga fhadla, fhadla pun dengan perlahan menengok kearah suara tsb.

Fhadla: tj {ucapnya pelan}
t.warung: makasih dhe
tj: mau pulang? Aku anterin yuk
Fhadla: makasih {ucapnya dan pergi meninggalkan tj}
tj: sayang tunggu dengerin penjelasan aku dulu {ucapnya mengejar fhadla}

Fhadla pun berhenti dan menarik nafas lalu menghembuskan nya dengan kasar, tj memegang bahu kanan fhadla dan mulai berbicara

tj: sayang
Fhadla: gue bukan sayang loe
Tj: o-ok fhadla
Fhadla: gue bukan fhadla
tj: terus apa?
Fhadla: gue tempat pelampiasan nafsu loe
tj: fhadla jangan gtu, ok gue akui itu semua salah tapi...
Fhadla: tapi apa? Kurang? Tj sekarang gue tau kelakuan asli loe dan kalo loe minta satu kali kesempatan lagi gue gak akan kasih buat COWO MURAHAN KAYA LOE

Fhadla pun pergi meninggalkan tj.

tj: fhadla kamu harus tau aku akan ngejar kamu sampe kamu kembali ke pelukan aku kamu camkan itu fhadla {ucapnya sambil berteriak}

Fhadla pun sampai di rumah dan menggerutu.

Angga: kamu kenapa fhadla?
Fhadla: aku kesel kak tadi pas di warung coba aku ketemu sama si cowo murahan
Angga: ya bagus, kembalian nya mana?
Fhadla: kembalian gigimu kurang tau niih uang nya masih utuh, semua nya di bayarin sama cowo muarahan itu
Angga: ya bagus lah jadi irit kan?
Fhadla: tau ahk susah curhat sama cowo

Fhadla menghentakan kaki nya dan pergi dari meninggalkan angga

Angga: marah mulu, pms kali yah?

___________________

Fhadla: masa coba kak dia bilang 'aku gk akan berhenti ngejar kamu sampe kamu kembali ke pelukan ku' lebay kan?
Manda: ya bagus itu
Fhadla: bagus? Kaka bilang bagus? Ya tuhaan itu malu*in tau
Manda: berarti dia masih sayang sama kamu
Fhadla: dia sayang sama aku karna nafsu kak
Manda: coba kasih kesempatan dia sekali lagi
Fhadla: ogah masih banyak cowo yg ngantri, mendingan pergi dari sini terus ganti nama
Manda: ya itu terserah kamu
Angga: bunda masakan nya udah mateng niih {ucapnya berteriak dari bawah}
Manda: cobain yuk kita rasain masakan kaka kamu, udahlah lupain tj
Fhadla: hehe iya kak

Mereka pun pergi ke bawah dan segera duduk di kursi meja makan, angga segera menyiapkan makanan di atas meja untuk keluarga nya makan.

Angga: makan yah masakan ala chef angga
Manda: kalo gk enak tanggung jawab yah

Manda pun mengambil piring dan di isi oleh nasi dan sayuran buatan angga, begtu pula fhadla, manda dan fhadla pun segera memakan masakan angga namun setelah mereka memakan nya mereka pun langsung diam dan tak bisa berkomentar apapun.

Angga: gimana enak kan?

Bersambung.

Cerbung Cinta Amanda Angga Suami Idaman Part 36

-demi kita

Amanda merangkul fhadla, angga berusaha untuk menenangkan dirinya sendiri, angga pun duduk di samping istrinya.

Angga: fhadla? Ini sebenarnya ada apa?

Fhadla pun menceritakan semuanya

Manda: udah yg sabar kaka ngerti kok perasaan kamu
Fhadla: aku gk nyangka semua nya bakal kaya gni kak hiks

Amanda mengelus rambut panjang fhadla yg terurai, namun seorang pria pun masuk dengan senyuman ria nya.

cerbung cinta amanda angga


Dokter: nyonya amanda? Kamu sudah boleh pulang
Angga: serius dok?
Dokter: dua rius malah, sekarang siap* aja, bayi nya nanti biar suster yg bawa kemari
Angga: iya makasih dok.
Dokter: kalau begtu saya pergi dulu permisi

Dokter pun pergi dan meninggalkan kebahagian bagi sepasang keluarga kecil itu.
#skip
Alhamdulillah mereka sudah sampai di rumah dengan selamat dengan penuh kebahagiaan, malam telah tiba ariel begtu rewel amanda pun segera mengambil sang buah hati dan memberi beberapa upaya agar nalaikat kecilnya tidak menangis lagi.

Manda: cup..cup..cup.. Jangan nangis ini bunda sayang uuu cup cup...
Angga: ariel knapa sayang?
Manda: gak tau nangis terus.
Angga: mungkin haus dia pengen mimik
Manda: ohk iya.

Amanda pun membuka bra nya dan menyusui anak nya, ariel mulai berhenti menangis dan meminum asi amanda.

Angga: uuuuh jadi anak ayah lapar ya?
Manda: udah ahk sana jangan ngeliatin malu tau
Angga: malu kaya sama siapa aja, gk papa kali
Manda: angga, udah sana ahk temenin fhadla kek kaya gk ada kerjaan aja.
Angga: ck iye*

Angga pun pergi keluar dan menemui adik nya, fhadla masih menangis mungkin trauma atau ia menyesali telah memutuskan hubungan nya dengan tj

Angga: dhe kamu kenapa? Jangan nangis terus napa
Fhadla: aku aku nyesel kak
Angga: nyesel apa nya?
Fhadla: semuanya hiks
Angga: udah, yg udah ya udah gk perlu di sesali
Fhadla: knapa sih ka penyesalan selalu datang di akhir?
Angga: karna klo di depan itu nmanya pendaftaran.
Fhadla: kaka bisa aja
Angga: udah ya sekarang bobo udah malem, gk baik perawan bobo malem*
Fhadla: makasih ya kak {ucapnya sambil memeluk angga}
Angga: buat?
Fhadla: semuanya

Angga pun tersenyum dan mengelus rambut fhadla, fhadla melepaskan pelukanya dan terbaring di atas kasur.

Fhadla: good night kak

Angga hanya tersenyum dan mematikan lampu kamar milik fhadla.

Pagi harinya amanda tengah membuat sayur untuk keluarga kecilnya, karna sekarang ada fhadla semuanya menjadi double di rumah nya, angga datang dan memeluk manda secara tiba* dari belakang, dan menaruh dagu nya di bahu istrinya

Angga: heeuumm wangi sayang
Manda: kebiasaan deh ngagetin, sana ganggu aja
Angga: nggak ganggu juga
Manda: ya ampun garam nya sama gula nya abis, kamu beliin yah?
Angga: fhadla? Sini sayang {panggilnya dengan berteriak}
Fhadla: iya kak? Ada apa?
Angga: tolong beliin garem sama gula di warung depan yah
Manda: ehk jangan* aku nyuruh nya juga sama kamu, bukan sama fhadla
Angga: apa beda nya sih? Yaudah sana GPL yah nanti nyonya besar bisa marah
Manda: paan sih_-
Fhadla: ekhem bilang aja pen berduaan
Angga: kalo pekka yaudah sana pergi {ucapnya yg semakin mempererat pelukan nya pada manda}
Fhadla: iya, awas lho kalo lagi berduaan yg ke3 nya ada setan nya.
Angga: iya kamu yg ke3 berarti kamu setan nya
Manda: huuush ngomong asal jeplak aja, kamu tadi bilang sayang ya sama fhadla?
Angga: emg knapa? Euuumh cemburu nieee
Manda: enggak ihk siapa yg cemburu
Angga: bilang aja kali
Manda: itu udah bilang, kalo aku gk cemburu, udah sana liat ariel takut bangun
Angga: ariel mulu aku kapan? Semalem ariel di kasih mimik kok aku enggak
Manda: ayaaahh kamu kok kaya anak kecil banget sih, ariel itu kan bayi lagian aku juga masih dalam masa nifas kamu gmana sih bikin darah aku naik tau
Angga: ciiieeee marah
Manda: yaudah kamu yg masak aku yg ngurus ariel
Angga: ok siapa takut
Manda: hahaha geli aku dengernya, kamu mana bisa masak
Angga: aku ini ANGGA YUNANDA sebagai SUAMI IDAMAN masa iya cuma masak gk bisa
Manda: ahaha mana ada suami idaman takut jarum suntik
Angga: bisa nya ngeledek mulu, nanti kalo makan masakan aku pasti ketagihan
Manda: haa gk tau dah pokok nya aku tunggu kamu, aku mau nyeritain semua nya sama ariel ahaha {ucapnya dan pergi sambil tertawa}
Angga: ok kita lihat saja nanti

Angga pun segera mengambil bumbu dapur dan mulai memasak

#suamIdaman_37

Fhadla: bang gula nya seperempat sama garem nya
t.warung: gula merah apa gula putih dhe?
Fhadla: yaah lupa tadi gk nanya 2* nya aja deh bang
t.warung: bentar ya dhe

Fhadla menunggu, beberapa saat kemudian tukang warung tadi pun datang dan membawa pesanan fhadla.

t.warung: niih dhe
Fhadla: berapa bang?
t.warung: 20.000
fhadla: yaaah ka angga cuma ngasih 10.000 ribu, ntar deh bang aku balik lagi kesini

“biar aku aja yg bayar semua nya”

Suara itu,, suara itu tidak asing di telinga fhadla, fhadla pun dengan perlahan menengok kearah suara tsb.

Fhadla: tj {ucapnya pelan}
t.warung: makasih dhe
tj: mau pulang? Aku anterin yuk
Fhadla: makasih {ucapnya dan pergi meninggalkan tj}
tj: sayang tunggu dengerin penjelasan aku dulu {ucapnya mengejar fhadla}

Fhadla pun berhenti dan menarik nafas lalu menghembuskan nya dengan kasar, tj memegang bahu kanan fhadla dan mulai berbicara

tj: sayang
Fhadla: gue bukan sayang loe
Tj: o-ok fhadla
Fhadla: gue bukan fhadla
tj: terus apa?
Fhadla: gue tempat pelampiasan nafsu loe
tj: fhadla jangan gtu, ok gue akui itu semua salah tapi...
Fhadla: tapi apa? Kurang? Tj sekarang gue tau kelakuan asli loe dan kalo loe minta satu kali kesempatan lagi gue gak akan kasih buat COWO MURAHAN KAYA LOE

Fhadla pun pergi meninggalkan tj.

tj: fhadla kamu harus tau aku akan ngejar kamu sampe kamu kembali ke pelukan aku kamu camkan itu fhadla {ucapnya sambil berteriak}

Fhadla pun sampai di rumah dan menggerutu.

Angga: kamu kenapa fhadla?
Fhadla: aku kesel kak tadi pas di warung coba aku ketemu sama si cowo murahan
Angga: ya bagus, kembalian nya mana?
Fhadla: kembalian gigimu kurang tau niih uang nya masih utuh, semua nya di bayarin sama cowo muarahan itu
Angga: ya bagus lah jadi irit kan?
Fhadla: tau ahk susah curhat sama cowo

Fhadla menghentakan kaki nya dan pergi dari meninggalkan angga

Angga: marah mulu, pms kali yah?

___________________

Fhadla: masa coba kak dia bilang 'aku gk akan berhenti ngejar kamu sampe kamu kembali ke pelukan ku' lebay kan?
Manda: ya bagus itu
Fhadla: bagus? Kaka bilang bagus? Ya tuhaan itu malu*in tau
Manda: berarti dia masih sayang sama kamu
Fhadla: dia sayang sama aku karna nafsu kak
Manda: coba kasih kesempatan dia sekali lagi
Fhadla: ogah masih banyak cowo yg ngantri, mendingan pergi dari sini terus ganti nama
Manda: ya itu terserah kamu
Angga: bunda masakan nya udah mateng niih {ucapnya berteriak dari bawah}
Manda: cobain yuk kita rasain masakan kaka kamu, udahlah lupain tj
Fhadla: hehe iya kak

Mereka pun pergi ke bawah dan segera duduk di kursi meja makan, angga segera menyiapkan makanan di atas meja untuk keluarga nya makan.

Angga: makan yah masakan ala chef angga
Manda: kalo gk enak tanggung jawab yah

Manda pun mengambil piring dan di isi oleh nasi dan sayuran buatan angga, begtu pula fhadla, manda dan fhadla pun segera memakan masakan angga namun setelah mereka memakan nya mereka pun langsung diam dan tak bisa berkomentar apapun.

Angga: gimana enak kan?

Bersambung.

No comments