kali ini min melanjutkan cerita dari Ami yang menulis cerita cinta amanda angga suami idaman dari part 1 sampai sekarang.  


20menit berlalu manelsyif dan arbry pun datang, dengan menggotong amanda, angga dan dokter RA pun kaget dan segera membantu mereka menidurkan amanda di atas sofa, namun betapa kaget nya syifa dan elina setelah melihat ke arah dokter RA.



-salahfaham2

Masih inget kan yg amanda cek-up ke dokter Syah{RA}? Terus dokter syahra nya minta buat ngobrol ber2 tanpa manda? Nah jadi gini ceritanya👇
Flashback on

Syahra : angga bisa bicara sebentar ber2?
Angga : oh iya
 Angga pun mengikuti dokter syahra menjauh dari manda.

Syahra: angga? Selamat ya istri kamu hamil.
Angga: s-serius ra? Alhamdulillah cewe atau cowo?
Syahra: belum tau ngga soalnya kandunganya baru 20 hari, tapi...
Angga: tapi apa ra?
Syahra: kandungan istri kamu lemah, kayanya dia kecapean banget stres terus sama banyak fikiran, aku saranin ya ngga kamu jangan kasih tau dulu ini sma istri kamu, soalnya nanti dia bisa tambah syok.
Angga: makasih ya ra kamu emg sahabat aku yg paling baik
Syahra: oh iya nih no. Televon aku nanti calling* ya!
Angga: ok siap RA
Syahra: kamu kebiasa'an deh dari dulu manggil aku RA padahal nama aku kan bukan itu.
Angga: ngungkit* masa lalu gk papa kali
Syahra: iya buat kamu apa sih yg enggak, yaudah yuk nanti istri kamu curiga lagi.
Angga: oh iya.

Flashback off
20menit berlalu manelsyif dan arbry pun datang, dengan menggotong amanda, angga dan dokter RA pun kaget dan segera membantu mereka menidurkan amanda di atas sofa, namun betapa kaget nya syifa dan elina setelah melihat ke arah dokter RA.


Manda: bohong! Terus kenapa tadi kamu telfon*an sma dia akrab banget? Hiks.
Elina: man tenang, mungkin ada yg angga belum sampein.
Syahra: man? M-ma'afin aku ya, aku gk bermaksud buat jadi org ke3, aku cuma mau bantuin kehamilan kamu yg lemah, kamu jangan syok kaya gini kasian bayi yg ada dalam kandungan kamu man.
Manda: CUKUP! sekarang loe pergi dari rumah gue PERGIII!!
Syahra: enggak man, dengerin cerita aku dulu.

Flashback on
Di rumah syahra, syahra tengah mondar mandir di kamarnya sambil memegang ponsel yg ada di tanganya, hatinya gelisah bingung tak karuan memikirkan kondisi kandungan amanda yg sangat lemah, dan akhirnya syahra memutuskan untuk menelfon angga dan menanyakan kabar manda.

Di sisi lain angga tengah membuat teh untuknya sendiri karna takut manda kecapean dan kandunganya semakin lemah, dan telfonya pun berdering angga langsung melihat kearah ponselnya dan tertulis nama syahra di layar handphone angga, angga pun langsung mengangkat telfonya dan menyimpan teh di atas meja dapur.

Via telfon.
Angga: iya ra ada apa?
Syahra: ga istri kamu baik* aja kan?
Angga: gk papa kok, dia lagi di kamar, kamu perhatian banget sih sama istri aku suka yaaa!
Syahra: apa'an sih angga emgnya aku lesby apa, oh iya aku boleh ngomong sma istri kamu?
Angga: boleh bentar aku ke kamar dulu.

Angga pun melangkahkan kakinya dan pergi menemui istrinya hingga ia melupakan tehnya yg ia simpan di atas meja dapur, sesampainya angga didepan kamarnya dan akan membuka pintu,langkahnya terhenti karna syahra menyuruhnya.

Syahra: angga stop!
Angga: kenapa ra?
Syahra: eumh aku canggung soalnya istri kamu cantik sih, salam aja buat dia dan jangan sampe dia tau kalo kandunganya lemah, lusa cek-up lagi kesini ya!

Angga pun menghembuskan nafasnya dan tersenyum lalu membuka pintu kamarnya.

Angga: iya, istri aku belum tau kok, siap lusa aku kesana.
Syahra: yaudah daah.
Angga: dadah!

Via telvon off
Flashback off

Angga: aku dateng* kamunya malah dorong kursi sampe kena perut aku.

Manda pun mengusap pipinya yg basah bekas air mata, dan langsung mendekatkan dirinya pada angga.

Manda: jadi aku hamil?
Angga: iya sayang {ucapnya sambil merangkul istrinya tsb.}
Manda: kamu kok gk ngasih tau aku, kamu mah jahat.
Angga: bukan gtu sayang, kamu gk denger apa kata dokter RA? Kan kandungan kamu lemah, kalo kamu tau kamu pasti banyak fikiran tambah syok.
Manda: ma'afin aku ya sayang, aku udah salah faham lebih parahnya lagi nuduh kamu selingkuh {ucapnya sambil melepaskan pelukanya}
Angga: iya sayang asal gk boleh di ulang lagi ya {jawab angga sambil tersenyum dan mencolek ujung hidung mancung amanda}

Manda pun tersenyum dan nelirik ke arah syahra.

Manda: bu dokter m-ma-ma'fin aku ya, aku.....
Syahra: sssttthh manda? Kamu gk boleh gtu, lagian ini juga ada salah aku nya, gk ngasih tau kamu dari awal.
Angga: pelukan donk.
Manda: aaaaa temenya nambah atu

Manda pun memeluk syahra dengan erat dan syahra pun membalasnya.

Syifa: udah kelar kan masalahnya huaaayy aku ngantuk nih, numpang bobo semalem boleh kali ya? {Ucapnya sambil menguap}
Elina: iya nih, dede aku juga udah gk nendang kaynya udah bobo.
Manda: yaudah tidur aja kamar kan banyak😀
Syahra: hehe aku juga yah, kalo sekarang pulangnya takut.
Manda: iya sana.

Mereka pun masuk kedalam kamarnya masing* dan mulai terlelap.

Bersambung.



Cerita Cinta Amanda Angga Suami Idaman Part 23

 kali ini min melanjutkan cerita dari Ami yang menulis cerita cinta amanda angga suami idaman dari part 1 sampai sekarang.  


20menit berlalu manelsyif dan arbry pun datang, dengan menggotong amanda, angga dan dokter RA pun kaget dan segera membantu mereka menidurkan amanda di atas sofa, namun betapa kaget nya syifa dan elina setelah melihat ke arah dokter RA.



-salahfaham2

Masih inget kan yg amanda cek-up ke dokter Syah{RA}? Terus dokter syahra nya minta buat ngobrol ber2 tanpa manda? Nah jadi gini ceritanya👇
Flashback on

Syahra : angga bisa bicara sebentar ber2?
Angga : oh iya
 Angga pun mengikuti dokter syahra menjauh dari manda.

Syahra: angga? Selamat ya istri kamu hamil.
Angga: s-serius ra? Alhamdulillah cewe atau cowo?
Syahra: belum tau ngga soalnya kandunganya baru 20 hari, tapi...
Angga: tapi apa ra?
Syahra: kandungan istri kamu lemah, kayanya dia kecapean banget stres terus sama banyak fikiran, aku saranin ya ngga kamu jangan kasih tau dulu ini sma istri kamu, soalnya nanti dia bisa tambah syok.
Angga: makasih ya ra kamu emg sahabat aku yg paling baik
Syahra: oh iya nih no. Televon aku nanti calling* ya!
Angga: ok siap RA
Syahra: kamu kebiasa'an deh dari dulu manggil aku RA padahal nama aku kan bukan itu.
Angga: ngungkit* masa lalu gk papa kali
Syahra: iya buat kamu apa sih yg enggak, yaudah yuk nanti istri kamu curiga lagi.
Angga: oh iya.

Flashback off
20menit berlalu manelsyif dan arbry pun datang, dengan menggotong amanda, angga dan dokter RA pun kaget dan segera membantu mereka menidurkan amanda di atas sofa, namun betapa kaget nya syifa dan elina setelah melihat ke arah dokter RA.


Manda: bohong! Terus kenapa tadi kamu telfon*an sma dia akrab banget? Hiks.
Elina: man tenang, mungkin ada yg angga belum sampein.
Syahra: man? M-ma'afin aku ya, aku gk bermaksud buat jadi org ke3, aku cuma mau bantuin kehamilan kamu yg lemah, kamu jangan syok kaya gini kasian bayi yg ada dalam kandungan kamu man.
Manda: CUKUP! sekarang loe pergi dari rumah gue PERGIII!!
Syahra: enggak man, dengerin cerita aku dulu.

Flashback on
Di rumah syahra, syahra tengah mondar mandir di kamarnya sambil memegang ponsel yg ada di tanganya, hatinya gelisah bingung tak karuan memikirkan kondisi kandungan amanda yg sangat lemah, dan akhirnya syahra memutuskan untuk menelfon angga dan menanyakan kabar manda.

Di sisi lain angga tengah membuat teh untuknya sendiri karna takut manda kecapean dan kandunganya semakin lemah, dan telfonya pun berdering angga langsung melihat kearah ponselnya dan tertulis nama syahra di layar handphone angga, angga pun langsung mengangkat telfonya dan menyimpan teh di atas meja dapur.

Via telfon.
Angga: iya ra ada apa?
Syahra: ga istri kamu baik* aja kan?
Angga: gk papa kok, dia lagi di kamar, kamu perhatian banget sih sama istri aku suka yaaa!
Syahra: apa'an sih angga emgnya aku lesby apa, oh iya aku boleh ngomong sma istri kamu?
Angga: boleh bentar aku ke kamar dulu.

Angga pun melangkahkan kakinya dan pergi menemui istrinya hingga ia melupakan tehnya yg ia simpan di atas meja dapur, sesampainya angga didepan kamarnya dan akan membuka pintu,langkahnya terhenti karna syahra menyuruhnya.

Syahra: angga stop!
Angga: kenapa ra?
Syahra: eumh aku canggung soalnya istri kamu cantik sih, salam aja buat dia dan jangan sampe dia tau kalo kandunganya lemah, lusa cek-up lagi kesini ya!

Angga pun menghembuskan nafasnya dan tersenyum lalu membuka pintu kamarnya.

Angga: iya, istri aku belum tau kok, siap lusa aku kesana.
Syahra: yaudah daah.
Angga: dadah!

Via telvon off
Flashback off

Angga: aku dateng* kamunya malah dorong kursi sampe kena perut aku.

Manda pun mengusap pipinya yg basah bekas air mata, dan langsung mendekatkan dirinya pada angga.

Manda: jadi aku hamil?
Angga: iya sayang {ucapnya sambil merangkul istrinya tsb.}
Manda: kamu kok gk ngasih tau aku, kamu mah jahat.
Angga: bukan gtu sayang, kamu gk denger apa kata dokter RA? Kan kandungan kamu lemah, kalo kamu tau kamu pasti banyak fikiran tambah syok.
Manda: ma'afin aku ya sayang, aku udah salah faham lebih parahnya lagi nuduh kamu selingkuh {ucapnya sambil melepaskan pelukanya}
Angga: iya sayang asal gk boleh di ulang lagi ya {jawab angga sambil tersenyum dan mencolek ujung hidung mancung amanda}

Manda pun tersenyum dan nelirik ke arah syahra.

Manda: bu dokter m-ma-ma'fin aku ya, aku.....
Syahra: sssttthh manda? Kamu gk boleh gtu, lagian ini juga ada salah aku nya, gk ngasih tau kamu dari awal.
Angga: pelukan donk.
Manda: aaaaa temenya nambah atu

Manda pun memeluk syahra dengan erat dan syahra pun membalasnya.

Syifa: udah kelar kan masalahnya huaaayy aku ngantuk nih, numpang bobo semalem boleh kali ya? {Ucapnya sambil menguap}
Elina: iya nih, dede aku juga udah gk nendang kaynya udah bobo.
Manda: yaudah tidur aja kamar kan banyak😀
Syahra: hehe aku juga yah, kalo sekarang pulangnya takut.
Manda: iya sana.

Mereka pun masuk kedalam kamarnya masing* dan mulai terlelap.

Bersambung.



No comments