Cerita Cinta Suami Idaman Penyesalan Part 34 - Macam Cerita

December 19, 2018

Cerita Cinta Suami Idaman Penyesalan Part 34

Cerita cinta penyesalan


Sudah 2 jam lebih angga menunggu dokter keluar, sudah beribu* air mata yg angga keluarkan, angga takut sesuatu menimpa anak istri nya, tak lama kemudian dokter pun akhirnya membuka pintu semua termasuk angga menghampiri dokter itu dengan cemas dan khawatir.

cerita cinta dan hot


Angga: dok? Gimana oprasi nya? Lancar kan?
Dokter: alhamdulillah, oprasi nya berjalan dengan lancar dan bayi nya berjenis kelamin perempuan
All: alhamdulillah
Dokter: tapiiiii....
Fhadla: tapi apa dok?
Dokter: bayi nya mempunyai penyakit leukimia, itu di sebabkan oleh ke-prematuran dari bayi nya
Angga: gak mungkin dok ini gk mungkin

Fhadla mulai terharu, air mata mengguyur wajahnya, fhadla pun menerobos masuk kedalam ruangan amanda dan langsung merangkulnya.

Fhadla: ka? Maafin aku kak ini semua pasti salah aku, maafin aku kak.

Di luar angga berusaha masuk, alhasil angga di cegat oleh ke2 org tuanya

P.angga: biarin fhadla butuh waktu sama manda
Angga: tapi pah
P.manda: papa kamu benar, tunggu saja sampai manda sadar.

___________________

Fhadla: kak? Bangun kak, ini fhadla adik ipar kaka yg nggak tau diri, aku mau minta maaf kak? Andai hari itu gk terjadi mungkin ini gk akan terjadi

Flashback on


Dulu sewaktu kandungan amanda menginjak 5bulan, amanda tengah duduk di sofa sambil menonton tv dan apel yg ada di tangan nya.

Fhadla: ka amanda??
Manda: fhadla? Kamu kenapa ada di rumah kaka?
Fhadla: emg gk boleh?
Manda: b-bukan gtu, kenapa gk ngabarin dulu emg nya ada apa?
Fhadla: gk ada, aku mau ngajak kaka main basket, biar nanti sepupu aku tinggi
Manda: fhadla, kaka gk bisa soalnya kaka udah bert banget kalo jalan
Fhadla: kaka kok gtu? Gk kaya biasanya aku kan baik ngajak kaka main basket, oh atau jangan* kaka gk bisa main basket?
Manda: bisa
Fhadla: yaudah ayo
Manda: tapi tapi tapi

Mereka akhirnya pergi main basket, sudah 2 kali amanda menang, skor sementara 2-0 fhadla merasa iri hatinya semakin panas, akhirnya fhadla mengambil kulit pisang dan sengaja menaruhnya di lapangan basket agar amanda jatuh, beberapa menit kemudian fhadla hanya melihat amanda main sendiri dan amanda pun masuk ke perangkap fhadla lalu tergelincir di tempat.

Flashback off

Fhadla: aku nyesel kak
Manda: gak perlu disesali

fhadla seperti mengenali suara itu, sebuah tangan seperti membelai rambutnya fhadla pun melihat pada kaka ipar nya yg tengah terbaring, dan benar amanda akhirnya siuman ia tetap tegar di depan fhadla.

Fhadla: kaka!
Manda: kamu kenapa nangis hm?
Fhadla: aku-aku
Manda: ssstttttt udah gk usah di sesali, itu takdir.

Manda tersenyum pada fhadla, ya tuhan baru pertama kali fhadla melihat sesosok wanita tegar dan kuat sepeti amanda, beberapa musibah telah manda alami tapi ia jalani dengan senyuman

Angga: kamu udah sadar sayang? {Ucapnya yg tiba* datang dan menangis}
Manda: ini kenapa kok pada nangis sih? Terus kita ada dimana ini?
Angga: kita di rumah sakit sayang, bayi kita udah lahir, bayi kita perempuan
Manda: serius? Tapi kandungan aku belum 9bulan
Angga: bayi kita prematur, kamu baru aja oprasi caesar
Manda: pastes aja rasanya badan aku ringan banget, anter aku liat dede bayi nya yuk
Angga: jangn kamu belum pulih
Manda: gk pp yuk.

Fhadla pun mengambil kursi roda untuk manda, mereka pun membawa amanda ke ruang baayi di lantai 3 ruang melati, manda memandangi bayi nya di balik kaca besar banyak sekali alat yg terpasang di tubuh bayi amanda, manda berfikir mungkin yg semua org tangisi itu tentang bayi nya.

Manda: bayi kita kuat ya sayang?
Angga: iya kayak kmu.
Manda: mulai deh Gombal nya
Fhadla: kak boleh aku yg namain bayi nya
Manda: boleh kok sayang
Fhadla: aku namain ariel Gabriella yunanda
Angga: kenapa ariel?
Fhadla: karna ariel itu kuat kaya kartun Disney putri duyung yg kuat
Manda: oh jadi anak kk ini duyung?
Fhadla: hee bukan gtu ka ya gini aja nama kaka, angga amanda tambah satu lagi ariel, jadi huruf A semua keluarga nya, nama Gabriella yunanda itu dari nama kaka amanda Gabriella sama angga yunanda
Angga: eummh boleh juga
Manda: kmu emg anak pinter
Fhadla: fhadla gtu loh

Kini mereka pun tertawa menghapus semua kesengsaraan yg ada.

Bersambung

No comments:

Post a Comment