Cerita Cinta Suami Idaman Part 31 dan 32 - Macam Cerita

December 18, 2018

Cerita Cinta Suami Idaman Part 31 dan 32

-dokter ganteng, kawan lama{2}
Author: amot

Bastian: anak nya....

Tok..tok...tok.. Terdengar suara ketukan pintu dari luar dan memunculkan seorang wanita dari luar yg menggunakan baju putih khas perawat disana., membuat semua mata tertuju pada perawat tsb.

Cerita cinta suami idaman


Suster: dok? Ini ada brosur yg harus di tanda tangani.
Bastian: ohk iya makasih simpen aja di atas meja
Suster: kalo gtu saya permisi dulu.
Bastian: ohk iya.
Angga: bas cepet anak gue cewe apa cwo?
Bastian: kalo di liat dari pas posisi depan gini anak nya.
Angga: bas lu ngeselin banget sih awas aja kalo lu nipu gue.
Bastian: sabar napa! 
Manda: woy bisa gak sih gk berantem mulu kaya tom and jerry ini bayi lagi ngeliatin gmana nanti kalo nanti nurun ke bayi nya, ada yg mau tanggung jawab?
Bastian: lu sih {menyalahkan angga}
Angga: nyalahin gue elu tuh.
Manda: bisa gak sih semenit aja tutup tu mulut, gue kesini tuh mau cek-up bukan ngedengerin kalian berantem faham?
Angbas: faham
Manda: dan lu BASTIAN cepet apa jenis kelamin anak gue kalo enggak tangan ngelayang.

Bastian pun memutarkan ke2 bola matanya dan memerhatikan kamera usg yg ada di depan nya. Cerita cinta.

Bastian: anak nya cewe.
Angga: yang bener lu
Manda: syukurlah

Amanda pun menghembuskan nafas lega dan kembali mengancingkan baju nya dan duduk di tempat.

Manda: ok thanks maaf barusan aku kasar tapi...
Angbas: ohk nggak papa
Angga: apa*an sih loe ini istri gue.
Bastian: HAM donk.
Manda: ekhem
Angbas: ok sorry.
Manda: ohk iya bastian m-maksudnya dokter aku ada pertanya'an, kandungan aku kan udah gede apa boleh hubungan intim?
Angga: bunda, aduh bun nanya nya gk sama dia juga kali.
Bastian: whahaha angga istri loe unik banget bisa* gue jafi org ke3 buat ngerebut dia dari loe.
Manda: emg aku nanya salah?
Bastian: ahk aku kerjain kamu angga {ucapnya dalam batin}
]

cerita cinta suami idaman part 32


bastian pun berdiri dari duduknya dan mengambil berkas* yg ada di laci miliknya, amanda pun turun dari ranjangnya dan menghampiri bastian di bantu oleh suaminya
Bastian: heuum
Bastian pun mengangguk* ketika melihat buku yg sedang ia baca, ia menggaruk dagu nya dn membuka lembaran kertas yg di hadapannya
Angga: gmana bas?
Bastian: aduh ngga gk bisa, ini udah aturan dari sono nya.
Manda: yes.
Angga: ko yes sih?
Manda: seneng aja selama beberapa bulan kedepan gk bisa hubungan
Angga hanya memutarkan ke2 bola matanya dan melipat ke2 tangan nya di dada, berbeda dengan bastian dia hanya menahan tawa dan cengengesan.
Bastian: ehk bulan depan dateng ya ke pernikahan gue.
Angga: ogah, gak ada dagingnya
Bastian: enak aja, gue bastian simbolon keturunan keluarga simbolon masa cuma nikah aja gak ada dagingnya 
Angga: gue gak percaya
Bastian: terserah
Manda: berisik mulu kerjaan nya, yaudah ayah ayo pulang.
Angga: wleee
Bastian: udah sono jangan balik lagi
Manda pun menarik pergelangan tangan suaminya dan lekas nembuka pintu, namun ketika mereka hendak ke luar bastian memegang pergelangan tangan angga, lalu berbisik pada angga. Seketika senyuman angga melebar dan dia mengangguk lalu mengacungkan jempolnya.
Manda: ayo katanya mau pulang.
Angga: oh iya, bas thank ya
Bastian: sipp jangan lupa bulan depan, aku juga ngundang si dia.
Angga: ok
Mereka pun keluar dan segera menaiki mobil, angga hanya senyum* sendiri mungkin memikirkan hal yg bastian, fikiran amanda mulai kacau kenapa bastian tadi bilang 'si dia' siapa dia? Di perjalanan menuju pulang tidak ada pembicaraan sepatah kata pun. amanda hanya melihat ke arah luar kaca mobil.
Angga: langsung pulang bun?
Manda: hm!
Angga: ke mall aja yuk belanja buat dede nya.
Manda: ya
Tumben angga ngajak manda ke mall? Biasa nya enggak! Perasaan manda mulai campur aduk pasti ada apa* tentang 'dia'
Sesampainya mereka di mall angga langsung membawa amanda ke tempat pembelian baju namun kenapa harus kesana dulu? Padahal ketempat yg lebih dekat adalah kereta dorong bayi, angga benar* semangat memilih baju nya hingga seseorang pria menghampiri angga.
..........:?????
Bersambung.

No comments:

Post a Comment